BebasBanjir2015

Tanggul / Pagar Pekarangan

Tanggul Pekarangan

Masyarakat pedesaan di Indonesia sampai saat ini masih mempunyai metode menanggulangi erosi pekerangan dengan membuat “tanggul pekarangan rendah” setinggi 20 – 30 cm dari susunan batu kosong, batubata, genteng bekas, dan tanaman mengelilingi pekarangan mereka (Gambar 1 dan Gambar 2).

Metode tersebut telah banyak dilakukan di daerah Magelang dan Temanggung, Provinsi Jawa Tengah, dan Sleman, Provinsi DI Yogyakarta. Konstruksi ini ternyata juga berfungsi sebagai pola memanen hujan karena limpahan air hujan akan tertahan dan meresap di areal pekarangan, dan tidak langsung mengalir ke sungi, sehingga dapat menjamin sumur di sekitarnya tidak kering.

Gambar 1. Tanggul pekarangan untuk menahan erosi dan peresapan air hujan

Tanggul pekarangan dapat dibuat dari tumpukan batu, potongan bambu, dan tanaman atau langsung dari tanaman pagar yang sedikit ditinggikan dengan urugan tanah. Contoh jenis tanaman yang sering dimanfaatkan sebagai pembatas sekaligus penguat tanggul pekarangan adalah duranta (Duranta erecta) dan serut (Streblus asper). Tanggul pekarangan juga dapat dibuat dari genteng yang sudah tidak  terpakai yang tersusun tegak mengitari pekarangan dan ditambah dengan tanaman-tanaman.

Gambar 2. Tanggul pekarangan yang dibuat dari genteng bekas dan deretan pohon duranta (Duranta erecta), Kalikotes, Kabupaten Klaten, Propinsi Jawa Tengah.

Gambar 2. Tanggul pekarangan yang dibuat dari genteng bekas dan deretan pohon duranta (Duranta erecta), Kalikotes, Kabupaten Klaten, Propinsi Jawa Tengah.

Pagar Pekarangan

Disamping  tanggul pekarangan, masyarakat juga biasa membangun pagar pekarangan (Gambar 3). Pagar pekarangan ini selain berfungsi sebagai pembatas rumah dan estetika sekaligus dapat menahan dan meresapkan air hujan. Perlu dilakukan sosialisasi kepada masyarakat di daerah sub -urban dan pedesaan mengenai keterkaitan antara pagar pekarangan dan upaya memanen air hujan.

Gambar 3. Pagar pekarangan untuk menahan dan merespkan air hujan sekaligus sebagai cadangan air untuk tanaman pekarangan (Contoh daerah Klaten, Provinsi Jawa Tengah).

Gambar 3. Pagar pekarangan untuk menahan dan merespkan air hujan sekaligus sebagai cadangan air untuk tanaman pekarangan (Contoh daerah Klaten, Provinsi Jawa Tengah).

Sumber: Agus Maryono dan Edy Nugroho Santoso (2006). Metode Memanen dan Memanfaatkan Air Hujan untuk Penyediaan Air Bersih, Mencegah Banjir dan Kekeringan. Jakarta: Kantor Kementerian Lingkungan Hidup.

Tinggalkan sebuah Komentar »

Belum ada komentar.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: