BebasBanjir2015

ET Paripurno

BANJIR DAN PERAN KITA 

Oleh: ET Paripurno, 

Anggota Masyarakat Penanggulangan Bencana Indonesia, & Koordinator Pusat Studi Bencana Universitas Pembangunan Nasional “Veteran” Yogyakarta

Bahan Diskusi “Seminar & Workshop Komunitas Sebagai Rangkaian Kegiatan Dalam Rangka Pekan Sadar Bencana” Tanggal 16-23 September 2005 oleh Satkorlak Pemprop DKI Jakarta.

Download: Banjir dan Peran Kita_ET Paripurno

PROLOG

Kedatangan musim hujan, yang menandai musim tanam telah tiba, mestinya disambut dengan sukacita. Tetapi, mengapa belakangan justru mendatangkan kesedihan? Musim hujan baru saja mulai, tetapi kita sudah “menuai” banjir di sana-sini. Adakah yang salah dalam perilaku komunal kita?

Banjir terjadi karena adanya kelebihan antara aliran masuk dibanding aliran keluar dalam suatu zona bagian sistem DAS (Daerah Aliran Sungai). Ketika perkembangan peradaban di dalam DAS dan di sepanjang sungai terjadi, maka (penyimpangan) peradaban itu yang bertanggung-jawab atas terjadinya banjir tersebut. Peradaban itu yang menjadikan sungai menjadi sempit dan dangkal. Peradaban itu pula yang menjadikan tanah menolak air, tidak lagi mampu memanen air, infiltrasi tidak terjadi.

Bencana seringkali dianggap sebagai sesuatu yang harus terjadi, cenderung diterima apa adanya sebagai sebuah takdir. Saat banjir terjadi, hampir seluruh aktor mencurahkan tenaga dan pikiran untuk melakukan tindakan gawat darurat bagi korban banjir. Selanjutnya, kita disibukkan berbenah melakukan rehabilitasi maupun rekontruksi. Berbagai pengelolaan banjir yang terlah kita lakukan jelas sesuai dan bukan tanpa alasan. Kita melakukan tindakan darurat karena memang begitu banyak korban yang memerlukan pertolongan. Kita perlu melakukan rehabilitasi dan rekontruksi berbagai infrastruktur yang rusak oleh banjir, agar bisa menjalankan rutinitas hidup kita secara normal. Dan, siklus itu selalu kita lakukan.

Terjadinya banjir yang selalu berulang dengan intensitas yang semakin besar setiap tahunnya menuntut kita untuk berupaya lebih besar untuk mengantisipasinya sehingga kerugian yang ditimbulkannya dapat diminimalkan. Berbagai upaya pengelolaan yang masih bersifat struktural ternyata belum sepenuhnya mampu menanggulangi masalah banjir yang terjadi di Indonesia. Demikian pula kebijakan sektoral, sentralistik, dan top-down tanpa melibatkan komunitas sudah tidak sesuai dengan perkembangan global yang menuntut adanya partisipasi stakeholder komunitas terkena bencana.

Pengelolaan banjir yang cenderung pembangunan fisik semata harus disinergikan dengan pembangunan non fisik yang menyediakan ruang lebih luas bagi munculnya partisipasi komunitas sehingga tercapai hasil yang lebih optimal. Kebijakan pengelolaan banjir yang lebih bersifat fisik harus diimbangi dengan langkah-langkah non-fisik di mana peran komunitas dan stakeholder lainnya harus diberi tempat yang sesuai. Kebijakan dan program pengelolaan banjir yang kurang melibatkan komunitas terutama yang terkena dampak bencana dapat mengakibatkan berkurangnya efektivitas pelaksanaan kebijakan tersebut.

Betulkah semua yang kita rencanakan dan lakukan tersebut merupakan yang terbaik dan yang seharusnya kita lakukan? Dalam jangka pendek, ya. Namun nampaknya langkahlangkah tersebut belum cukup mampu untuk menyelesaikan akar permasalahan. Banjir masih akan berulang dari tahun ke tahun. Selain melakukan hal-hal tersebut, perlu berfikir dan melakukan “hal lain” secara paralel agar akar permasalahan banjir dapat dipecahkan lebih  tuntas. Nampaknya kita perlu memulai menggeser paradigma banjir. Banjir bukan juga cuma karena hujan, tetapi juga karena pikiran dan perilaku kita.

SEPUTAR BENCANA & KOMUNITAS

Seputar Komunitas

Komunitas merupakan sebuah istilah yang digunakan secara luas, antara lain sebagai berikut:

  • Komunitas dapat didefinisikan secara geografis: seperti misalnya sekelompok rumah tangga, sebuah desa kecil, atau suatu lingkungan rukun tetangga di sebuah kota.
  • Komunitas dapat didefinisikan dari kesamaan pengalaman, seperti misalnya kelompok dengan minat tertentu, kelompok etnis, kelompok profesional, kelompok bahasa, kelompok yang terpapar bahaya khusus, dan lain sebagainya.
  • Komunitas dapat didefinisikan per sektor, seperti misalnya petani, nelayan, sektor bisnis, dan lain sebagainya.
  • Komunitas dapat digunakan untuk merujuk kepada kelompok-kelompok yang terkena dampak serta sekaligus dapat membantu dalam mitigasi bahaya dan mengurangi kerentanan.

Satu konsep umum mengenai komunitas adalah bahwa suatu komunitas adalah harmonis,  mempunyai satu keselarasan minat dan aspirasi, dan terikat oleh nilai-nilai dan tujuan yang  sama. Definisi ini menunjukkan bahwa komunitas bersifat homogen. Dalam kenyataannya,  suatu komunitas dapat dibedakan secara sosial dan beragam. Gender, kelas, kasta, kekayaan,  usia, etnis, agama, bahasa, dan aspek-aspek lain membedakan dan saling melengkapi dalam  komunitas. Kepercayaan, minat, dan nilai-nilai anggota komunitas dapat bertentangan satu sama lain. Oleh karena itu, sebuah komunitas tidak perlu homogen.

Seputar Bencana & Banjir

Banjir sebenarnya fenomena alam biasa. Fenomena ini menjadi luar biasa karena hadir sebagai bencana; yaitu ketika ketika : (1) merubah pola-pola kehidupan dari kondisi normal, (2) merugikan harta / benda / jiwa manusia, (3) merusak struktur sosial komunitas, serta (4) memunculkan lonjakan kebutuhan pribadi / komunitas.

Bencana merupakan akibat kolektif atas komponen bahaya / ancaman di satu pihak, dengan kerentanan komunitas di pihak lain. Artinya, banjir merupakan ancaman yang tidak akan sertamerta menjadi bencana. Ancaman baru menjadi bencana apabila komunitas dan sistem sosial di atasnya dalam kondisi rentan, atau memiliki kapasitas lebih rendah dari tingkat bahaya tersebut.

Bencana cenderung terjadi pada komunitas yang rentan, dan akan membuat komunitas semakin rentan. Kerentanan komunitas diawali oleh kondisi lingkungan fisik, sosial, dan ekonomi yang tidak aman yang melekat padanya. Kondisi tidak aman tersebut terjadi oleh tekanan dinamis internal maupun eksternal, misalnya di komunitas institusi lokal berkembang dan ketrampilan tepat guna tidak dimiliki. Tekanan dinamis terjadi karena terdapat akar permasalahan yang menyertainya. Akar permasalahan internal umumnya karena komunitas tidak mempunyai akses sumberdaya, struktur dan kekuasaan, sedang secara eksternal karena sistem politik dan ekonomi yang tidak tepat. Karenanya pengelolaan bencana perlu dilakukan secara menyeluruh dengan meningkatkan kapasitas dan menangani akar permasalahan untuk mereduksi resiko secara total .

Dilihat dari waktu terjadinya, ancaman dapat muncul secara tiba-tiba dan tidak terduga; ancaman berangsur, terduga dan dapat dicermati; dan ancaman musiman yang datang setiap perioda waktu  tertentu. Ancaman yang muncul secara tiba-tiba cenderung akan menimbulkan bencana tiba-tiba (misal, banjir bandang). Demikian pula ancaman yang berangsur dan musiman, cenderung menyebabkan bencana berangsur (misal, banjir kiriman) dan musiman (misal banjir pasang surut, banjir genangan). Status ancaman ini sangat tergantung dari kapasitas individu maupun komunitas dalam sistem peringatan dini. Artinya, ancaman yang dimaknai mendadak oleh satu individu atau komunitas, merupakan kecenderungan untuk individu atau komunitas lain yang mempunyai sistem peringatan dini baik.

Setiap individu, komunitas maupun unit sosial yang lebih besar mengembangkan kapasitas sistem penyesuaian dalam merespon ancaman. Renspon itu bersifat jangka pendek yang disebut mekanisme penyesuaian atau yang lebih jangka panjang yang dikenal sebagai mekanisme adaptasi. Mekanisme dalam menghadapi perubahan dalam jangka pendek terutama bertujuan untuk mengakses kebutuhan hidup dasar : keamanan, sandang, pangan, sedangkan jangka panjang bertujuan untuk sumber-sumber kehidupan.

Bencana akan mereduksi kapasitas komunitas dalam menguasai maupun mengakses aset penghidupan. Di beberapa peristiwa bencana seluruh kapasitas dan aset tersebut hilang sama sekali. Reduksi kapasitas itu pula yang memungkinkan bencana cenderung akan hadir berulang di suatu kawasan dan komunitas.

Menurut konsep penghidupan berkelanjutan ada lima aset penghidupan dimiliki oleh setiap individu atau unit sosial yang lebih tinggi di dalam upayanya mengembangkan kehidupannya yaitu: (1) modal kapital, modal yang dimiliki manusia, antara lain keterampilan, kemampuan bekerja, dan kesehatan; (2) modal sosial, kekayaan sosial yang dimiliki komunitas seperti jaringan dan keterikatan hubungan berdasarkan kepercayaan; (3) modal alam dan lingkungan: adalah persediaan sumber daya alam seperti tanah, air, kualitas udara, perlindungan terhadap erosi; (4) modal fisik dan buatan adalah infrastruktur dasar dan memproduksi barang-barang yang dibutuhkan seperti transportasi, bangunan tempat tinggal yang aman, sanitasi dan persediaan air yang memadai, akses terhadap komunikasi; (5) modal final, adalah sumber-sumber keuangan yang digunakan oleh komunitas untuk mencapai tujuan-tujuan kehidupannya, seperti persediaan uang dan barang.

Setelah bencana terjadi, manajemen bencana harus dipahami sebagai suatu siklus pengelolaan yang utuh, menerus, dan sinergis yang terdiri dari: (1) pengelolaan darurat, (2) rehabilitasi, (3) rekontruksi, (4) pembangunan, (5) pencegahan, (6) mitigasi / pengurangan dampak, serta (7) kesiap-siagaan, yang termasuk di dalamnya pengembangan sistem peringatan dini. Sementara ini, bencana alam cenderung dikelola dengan pendekatan “akibat”. Terutama melakukan tindakan-tindakan gawat darurat, misalnya pencarian korban pengungsian. Upaya ini cenderung tidak akan menyelesaikan masalah. Oleh karenanya, kita perlu mempertimbangkan untuk segera melakukan pengelolaan bencana dengan pendekatan “sebab”, dengan melakukan pengurangan kerentanan.

PENTINGNYA CBDRM

“Tindakan pencegahan paling efektif dilakukan apabila melibatkan partisipasi pada semua tingkat, dari tingkat komunitas setempat hingga pemerintah pada tingkat nasional ke tingkat regional dan internasional.” (Kertas Kerja Konferensi IDNDR, Jepang, 1994)

Untuk tujuan kita dalam manajemen bencana berbasis komunitas (community based disaster management – CBDRM), sebuah komunitas dapat diartikan sebagai sebuah kelompok yang dapat mempunyai satu atau dua kesamaan seperti misalnya tinggal di lingkungan yang sama, terpapar ke resiko bahaya yang serupa, atau sama-sama telah terkena dampak suatu bencana. Komunitas juga dapat mempunyai masalah, kekawatiran dan harapan yang sama tentang resiko bencana. Meskipun demikian, mereka yang tinggal dalam sebuah komunitas mempunyai kerentanan dan kapasitas yang berbeda-beda, misalnya laki-laki dan perempuan. Ada yang mungkin lebih rentan atau lebih mampu dari yang lain.

Dalam CBDRM, sebuah komunitas dapat diartikan sebagai sebuah kelompok yang mungkin mempunyai satu atau dua kesamaan seperti misalnya tinggal di lingkungan yang sama dan terpapar ke resiko bahaya yang serupa

Keterlibatan komunitas dalam proses pembangunan adalah penting karena pertimbangan praktis di bawah ini:

  • Tidak seorang pun yang dapat memahami kesempatan dan hambatan di tingkat lokal  selain komunitas setempat itu sendiri yang oleh karenanya harus dilibatkan dalam  identifikasi dan pemecahan masalah yang berkaitan dengan kerentanan terhadap bencana.
  • Tidak seorang pun lebih tertarik untuk memahami urusan setempat selain komunitas  yang keberlanjutan hidup dan kesejahteraannya dipertaruhkan. Oleh karena itu informasi harus diperoleh dengan cara dan bahasa yang dapat dipahami oleh komunitas.

Semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa kebanyakan pengelolaan resiko bencana dan program pengelolaan yang bersifat top-down gagal untuk mencakup kebutuhan setempat khusus dari komunitas yang rentan, mengabaikan potensi sumber daya dan kapasitas setempat, dan mungkin dalam beberapa kasus bahkan meningkatkan kerentanan komunitas.

Sebagai hasilnya, para praktisi pengelolaan resiko bencana telah menghasilkan suatu  kesepakatan umum untuk lebih memberikan penekanan pada program-program pengelolaan  resiko bencana berbasis komunitas. Ini berarti bahwa komunitas yang rentan itu sendiri yang  akan dilibatkan dalam perencanaan dan pelaksanaan tindakan-tindakan pengelolaan resiko  bencana bersama dengan semua entitas tingkat lokal, propinsi, dan nasional dalam bentuk kerja sama.

Tujuan CBDRM adalah mengurangi kerentanan dan memperkuat kapasitas komunitas untuk  menghadapi resiko bencana yang mereka hadapi. Keterlibatan langsung komunitas dalam melaksanakan tindakan-tindakan peredaman resiko di tingkat lokal adalah suatu keharusan.

Beberapa penulis membedakan antara keikutsertaan komunitas dengan keterlibatan  komunitas. Untuk keperluan kita dalam CBDRM, keikutsertaan dan keterlibatan komunitas  digunakan secara bergantian, yang berarti bahwa komunitas bertanggung jawab untuk semua tahapan program termasuk perencanaan dan pelaksanaan.

Pengalaman dalam pelaksanaan CBDRM merujuk kepada hal-hal penting berikut ini:

  1. Pentingnya peran komunitas dalam pengelolaan resiko bencana. Fokus perhatian dalam pengelolaan resiko bencana adalah komunitas setempat. Pendekatan CBDRM mengakui bahwa komunitas setempat mampu mengawali dan mempertahankan perkembangan   mereka sendiri. Tanggung jawab perubahan terletak pada mereka yang tinggal dalam komunitas setempat.
  2. Peredaman resiko bencana adalah tujuannya. Strategi utama adalah untuk meningkatkan kapasitas dan sumber daya kelompok-kelompok yang paling rentan dan mengurangi kerentanan mereka untuk mencegah terjadinya bencana di kemudian hari.
  3. Pengakuan adanya hubungan antara pengelolaan resiko bencana dan proses pembangunan. CBDRM harus menghasilkan perbaikan secara umum dalam kualitas hidup komunitas dan lingkungan alam. Pendekatan ini beranggapan bahwa menangani penyebab mendasar bencana, misalnya kemiskinan, diskriminasi dan marginalisasi, penyelenggaraan pemerintahan yang lemah dan pengelolaan politik dan ekonomi yang buruk, akan berperan dalam perbaikan menyeluruh kualitas hidup dan lingkungan.
  4. Komunitas adalah sumber daya kunci dalam pengelolaan resiko bencana. Komunitas adalah aktor utama dan juga penerima manfaat utama dalam proses pengelolaan resiko bencana.
  5. Penerapan pendekatan multi-sektor dan multi-disipliner. CBDRM menyatukan begitu banyak komunitas lokal dan bahkan pemangku kepentingan pengelolaan resiko bencana untuk memperluas basis sumber dayanya.
  6. CBDRM sebagai suatu kerangka kerja yang berkembang dan dinamis. Pelajaran yang dipetik dari prakek-praktek yang telah ada terus mengembangkan teori CBDRM. Pembagian pengalaman, metodologi dan alat-alat oleh komunitas dan para praktisi CBDRM terus berlangsung untuk memperkaya praktek.
  7. CBDRM mengakui bahwa berbagai komunitas yang berbeda memiliki persepsi yang berbeda tentang resiko. Terutama laki-laki dan perempuan yang mungkin mempunyai pemahaman dan pengalaman yang berbeda dalam menangani resiko juga mempunyai persepsi yang berbeda tentang resiko dan oleh karena itu mungkin mempunyai pandangan yang berbeda tentang bagaimana meredam resiko. Adalah penting untuk mengenali perbedaan-perbedaan tersebut.
  8. Berbagai anggota komunitas dan kelompok dalam komunitas mempunyai kerentanan dan kapasitas yang berbeda. Individu, keluarga, dan kelompok yang berbeda dalam komunitas mempunyai kerentanan dan kapasitas yang berbeda-beda. Perbedaan tersebut ditentukan oleh usia, jender, kelas, pekerjaan (sumber penghidupan), etnisitas, bahasa, agama dan lokasi fisik.

PROSES CBDRM

Seperti telah didefinisikan di atas, CBDRM adalah suatu proses pengelolaan resiko bencana dimana komunitas yang menghadapi resiko terlibat secara aktif dalam identifikasi, analisis, tindakan, pemantauan dan evaluasi resiko bencana untuk mengurangi kerentanan dan meningkatkan kapasitas mereka. Ini berarti bahwa komunitas menjadi pusat pengambilan keputusan dan pelaksanaan aktivitas-aktivitas pengelolaan resiko bencana.

Dalam proses CBDRM, suatu penjajakan yang menyeluruh mengenai keterpaparan komunitas terhadap bahaya dan analisis mengenai kerentanan mereka serta kapasitas mereka merupakan dasar dalam semua aktivitas, proyek dan program untuk meredam resiko bencana. Komunitas harus dilibatkan dalam proses penjajakan, perencanaan, dan pelaksanaan. Pendekatan ini akan menjamin dipertimbangkannya kebutuhan dan sumber daya nyata komunitas. Proses akan lebih memungkinkan masalah untuk ditangani melalui
intervensi yang tepat.

Proses CBDRM terdiri dari tujuh tahapan berurutan, yang dapat dilakukan sebelum terjadinya bencana, atau setelah terjadi satu bencana, untuk mengurangi resiko di masa mendatang. Setiap tahapan merupakan perkembangan dari tahapan sebelumnya dan membawa ke aksi berikutnya. Secara bersama, seluruh urutan tahapan tersebut dapat memperkuat sistem perencanaan dan pelaksanan, yang dapat menjadi alat pengelolaan resiko bencana yang kuat. Berikut adalah tujuh tahapan proses pengelolaan resiko bencana tersebut.

  1. Memilih Komunitas Sasaran. Ini merupakan proses memilih komunitas yang paling rentan untuk kemungkinan mendapatkan pengelolaan peredaman resiko dengan menggunakan satu rangkaian kriteria.
  2. Membangun Hubungan dan Memahami Komunitas. Pada dasarnya ini merupakan tahapan membangun hubungan dan kepercayaan dengan komunitas setempat. Setelah hubungan terbangun, dipahami posisi umum komunitas dalam aspek sosial, ekonomi, dan politik. Pemahaman lebih mendalam mengenai dinamika komunitas akan terjadi kemudian, ketika dilakukan penjajakan resiko secara partisipatif.
  3. Penjajakan Resiko Bencana secara Partisipatif (Participatory Disaster Risk Assessment/PDRA). Ini merupakan proses diagnostik untuk mengidentifikasi resikoresiko yang dihadapi komunitas dan bagaimana mereka mengatasi resiko-resiko tersebut. Proses ini meliputi penjajakan bahaya, penjajakan kerentanan dan penjajakan kapasitas. Dalam melakukan semua penjajakan tersebut, dipertimbangkan juga persepsi komunitas tentang resiko.
  4. Perencanaan Pengelolaan Resiko Bencana secara Partisipatif. Tahapan ini dilakukan setelah analisis hasil-hasil penjajakan resiko secara partisipatif. Komunitas sendiri yang mengidentifikasi tindakan-tindakan peredaman resiko yang akan mengurangi kerentanan dan meningkatkan kapasitas. Tindakan-tindakan peredaman resiko tersebut kemudian diejawantahkan ke dalam rencana pengelolaan bencana komunitas.
  5. Membentuk dan Melatih Organisasi Komunitas dalam Pengelolaan Resiko Bencana (Communty Disaster Risk Management Organisation/CDRMO). Resiko bencana lebih baik dikelola oleh sebuah organisasi komunitas yang akan memastikan bahwa resikoresiko diredam melalui pelaksanaan rencana. Oleh karena itu membentuk sebuah organisasi komunitas merupakan suatu keharusan apabila belum ada satu pun organisasi tersebut, atau memperkuat organisasi yang sudah ada. Melatih para pemimpin dan anggota organisasi untuk membangun kapasitas mereka adalah penting.
  6. Pelaksanaan yang Dikelola Komunitas. CDRMO harus menuju pada pelaksanaan rencana komunitas dan mendorong anggota-anggota komunitas lainnya untuk mendukung aktivitas- aktivitas dalam rencana tersebut. Lihat Paket Modul 6 untuk rincian lebih lanjut tentang Pelaksanaan yang Dikelola Komunitas.
  7. Monitoring dan Evaluasi secara Partisipatif. Ini merupakan sebuah sistem komunikasi dimana informasi mengalir antar semua orang yang terlibat dalam proyek: komunitas, staf pelaksana dan lembaga pendukung, lembaga pemerintah dan donor terkait.

AKTOR-AKTOR DAN HUBUNGANNYA

Hubungan & Peran Aktor

Partisipasi komunitas merupakan suatu proses untuk memberikan wewenang lebih luas kepada komunitas untuk secara bersama-sama memecahkan berbagai persoalan. Pembagian kewenangan ini dilakukan berdasarkan tingkat keikutsertaan (level of involvement) komunitas dalam kegiatan tersebut. Partisipasi komunitas bertujuan untuk mencari jawaban atas masalah dengan cara lebih baik, dengan memberi peran komunitas untuk memberikan kontribusi sehingga implementasi kegiatan berjalan lebih efektif, efesien, dan berkelanjutan. Partisipasi komunitas dilakukan mulai dari tahapan kegiatan pembuatan konsep, konstruksi, operasional-pemeliharaan, serta evaluasi dan pengawasan.

Tingkat partisipasi komunitas dalam kegiatan penanggulangan banjir terdiri dari 7 (tujuh) tingkatan yang didasarkan pada mekanisme interaksinya, yaitu: (1) penolakan; (2) berbagi informasi; (3) konsultasi tanpa komentar; (4) konsensus dan pengambilan kesepakatan bersama; (5) kolaborasi; (6) berbagi penguatan dan risiko; dan (7) pemberdayaan dan kemitraan.

Ada berbagai pemangku kepentingan (stakeholder) dan aktor dalam proses pengelolaan resiko bencana berbasis komunitas. Stakeholder pengelolaan banjir secara umum dikelompokkan menjadi tiga, yaitu: (i) penerima manfaat, komunitas yang mendapat manfaat/dampak secara langsung maupun tidak langsung, (ii) intermediari, kelompok komunitas, lembaga atau perseorangan yang dapat memberikan pertimbangan atau fasilitasi dalam pengelolaan banjir antara lain: konsultan, pakar, LSM, dan profesional di bidang kebencanaan, dan (iii) pembuat kebijakan, lembaga/institusi yang berwenang membuat keputusan dan landasan hukum seperti lembaga pemerintahan dan dewan kebencanaan.

Penentuan dan pemilahan stakeholder dilakukan dengan metode Stakeholders Analysis yang dilakukan melalui 4 (empat) tahap proses yaitu: (a) identifikasi stakeholder; (b) penilaian ketertarikan stakeholder terhadap kegiatan penanggulangan banjir; (c) penilaian tingkat pengaruh dan kepentingan setiap stakeholder; dan (d) perumusan rencana strategi partisipasi stakeholder dalam penanggulangan banjir pada setiap fase kegiatan. Semua proses dilakukan dengan cara mempromosikan kegiatan pembelajaran dan meningkatkan potensi komunitas untuk secara aktif berpartisipasi, serta menyediakan kesempatan untuk ikut bagian dan memiliki kewenangan dalam proses pengambilan keputusan dan alokasi sumber daya dalam kegiatan penanggulangan banjir.

Aktor-aktor dalam CBDRM

Pengelompokan lain secara lebih sederhana adalah membagi aktor-aktor CBDRM dapat dibagi menjadi dua kategori umum, Aktor Dalam dan Aktor Luar. Istilah Aktor Dalam merujuk kepada para individu, organisasi, dan pemangku kepentingan yang berada dalam komunitas. Aktor Luar merujuk kepada sektor-sektor dan lembaga-lembaga yang terletak di luar komunitas dan ingin mengurangi kerentanan komunitas dan meningkatkan kapasitas mereka dalam pengelolaan resiko bencana.

Di antara para Aktor Dalam, organsasi komunitas untuk pengelolaan resiko bencana (CDRMO) menjadi pusat untuk memastikan pengelolaan resiko-resiko bencana. Dengan bantuan para anggotanya dan komite-komite, CDRMO memfasilitasi pelaksanaan tindakantindakan pengelolaan resiko bencana. Selain CDRMO, setiap individu, keluarga, organisasi, pelayanan bisnis dan umum dalam suatu komunitas mempunyai peran dalam meredam resiko bencana, karena mereka semua akan terkena dampak bencana. Pelaksanan multi aksi sangat penting untuk pengelolaan resiko bencana yang efektif. CDRMO harus memobilisasi laki-laki, perempuan, petani, nelayan, pekerja, pemuda dan anggota komunitas lainnya dengan kebutuhan khusus untuk melaksanakan begitu banyak aksi. Dalam rangka membangun hubungan kerja, CDRMO harus mengenali berbagai persepsi, minat, dan metodologi yang berbeda, serta memfasilitasi suatu konsensus umum tentang sasaran, strategi dan metodologi diantara berbagai pemangku kepentingan dalam komunitas.

Aktor Luar mencakup departemen dan lembaga pemerintah, LSM, PBB, sektor swasta dan lembaga luar lainnya. Peran mereka adalah mendukung upaya komunitas untuk mengurangi kerentanan mereka dan meningkatkan kapasitas untuk jangka panjang. Mereka dapat melakukan hal itu dengan memberikan dukungan teknis, material, finansial dan politis. Lembaga-lembaga luar dapat memulai proses sebagai bagian dari agenda mereka atau    komunitas dapat menghubungi mereka untuk mendapatkan dukungan. Sumber daya keuangan yang berlimpah, keahlian teknis dan pengaruh politis lembaga-lembaga luar dapat menempatkan mereka dalam posisi dominan dibandingkan dengan komunitas, sehingga mereka dapat cenderung untuk mewujudkan agenda mereka dengan mengorbankan prioritas komunitas. Penerapan kontrol oleh lembaga luar terhadap proses pengambilan keputusan komunitas dapat merusak kapasitas komunitas. Oleh karena itu, Lembaga-lembaga Luar harus betul-betul hati-hati dan sensitive terhadap pembangunan kapasitas komunitas.

PENJAJAKAN RISIKO BENCANA

Pengelolaan Resiko Bencana (Disaster Risk Management / DRM) sebagai suatu kerangka kerja konseptual berfokus pada pengurangan ancaman dan potensi kerugian dan bukan pada pengelolaan bencana dan konsekuensinya. DRM menyumbang tujuan ISDR untuk mengembangkan suatu “budaya aman” dan menciptakan “komunitas yang tahan bencana” (ISDR 2002).

Penjajakan Resiko Bencana secara Partisipatif (Participatory Disaster Risk Assessment/ PDRA) merupakan proses dialog dan sekaligus negosiasi yang melibatkan komunitas beresiko, pihak berwenang, dan stakeholder lain. Ini adalah proses bagi semua pihak yang peduli mengumpulkan dan menganalisis informasi resiko bencana, untuk membuat rencana yang tepat dan melakukan tindakan konkret untuk mengurangi dan/atau meniadakan resiko bencana yang akan merugikan hidup mereka.

Sementara kerangka kerja dan praktek pengelolaan resiko lain tidak mengikutkan mereka yang menghadapi resiko atau berpotensi menghadapi resiko, PDRA mempatkan komunitas beresiko sebagai pusat dari keseluruhan proses DRM. Saat mana pengelolaan resiko lain berhenti pada penentuan apakah suatu kejadian yang tidak diharapkan akan terjadi atau tidak, PDRA maju sampai pada penentuan kapasitas komunitas dan mendorong penggunaan
sumberdaya perseorangan maupun bersama untuk mengurangi resiko bencana yang mempengaruhi kehidupan mereka. PDRA adalah dasar dari perencanaan DRM yang partisipatoris (PDRMP). Hal ini berdasarkan keyakinan bahwa komunitas lokal dapat dan akan menolong diri sendiri untuk mencegah atau mengurangi resiko bencana.

PDRA meliputi tujuh langkah yang tidak semata-mata linear; sehingga kegiatan-kegiatan dapat dilakukan secara bersamaan. Pada akhir proses, semua pihak harus mampu mencapai tujuan dan keluaran berikut:

Penjajakan resiko bencana komunitas sebagai suatu “proses partisipatif dalam menentukan sifat, cakupan, dan besarnya dampak negatif dari ancaman terhadap komunitas dan rumah  tangga di dalamnya dalam suatu periode waktu yang dapat diramalkan”. Penjajakan resiko bencana komunitas juga memfasilitasi suatu proses “menentukan dampak negatif yang mungkin atau cenderung terjadi (kerusakan dan kerugian) pada elemen-elemen yang beresiko (manusia: hidup dan kesehatan; rumahtangga dan struktur komunitas, fasilitas dan pelayanan – rumah, sekolah, rumahsakit; penghidupan dan kegiatan ekonomi (pekerjaan, peralatan, hasil panen, ternak); akses ke jalan dan jembatan)”. (ADPC, CBDRM 11). Proses tersebut dengan cara yang lebih sederhana dapat dilakukan dalam langkah-langkah berikut:

  • Langkah 1. Mengidentifikasi ancaman-ancaman dalam komunitas. Outputnya harus mengidentifikasi, mendaftar, dan menggambarkan sifat dari ancaman dalam kaitannya dengan kejadiannya yang berulang, musim, lokasi, kemungkinan peringatan dini dan pengetahuan umum komunitas mengenai ancaman tersebut.
  • Langkah 2. Menuangkan ancaman, kerentanan, sumber daya alam dan fasilitas milik komunitas dalam peta komunitas dan atau peta digital.
  • Langkah 3. Mengidentifikasi dan menjajaki kerentanan dan kapasitas komunitas secara umum, namun memastikan bahwa ada data yang tersegregasi sesuai gender; kelompok dengan kebutuhan khusus seperti anak-anak dan penyandang cacat juga perlu diberi perhatian yang paling besar.
  • Langkah 4. Mengidentifikasikan tindakan-tindakan reduksi resiko yang mungkin / potensial dilakukan komunitas dengan mempertimbangkan kapasitas dan kerentanan yang ada, serta kemungkinan mendapatkan dukungan dengan pihak lain. Langkahlangkah ini dinyatakan dalam skenario-skenario tindakan penanganan risiko bencana.
  • Langkah 5. Menuangkan potensi risiko bencana dalam peta komunitas dan atau peta digital, yang mencerminkan efek dari berbagai skenario penanganan yang akan dilakukan.

PDRA lazim menggunakan alat-alat pemahaman desa secara partisipatif (Participatory  Rural Appraisal /PRA). Penggunaan PRA dalam penjajakan resiko komunitas mengundang partisipasi komunitas, pertukaran gagasan yang mengalir dan hidup, dan keputusan yang dinegosiasikan antara komunitas dan pemangku kepentingan (stakeholder) lain.

Dalam PDRA, anggota kelompok memfasilitasi diskusi dengan menggunakan alat-alat PRA. Setiap kelompok memiliki seorang fasilitator sebagai moderator diskusi kelompok dan seorang notulis untuk merekam hasil diskusi dan pengamatan mengenai proses-proses komunitas.

Sebagai suatu aturan umum, fasilitator PDRA harus memastikan bahwa semua anggota kelompok diberi kesempatan yang sama untuk berbagi dan tidak ada yang mendominasi diskusi atau membuat keputusan untuk kelompok. Juga tidak boleh ada penghalang fisik seperti meja yang menghalangi fasilitator dan anggota komunitas. Membentuk kelompok berupa lingkaran memungkinkan setiap orang untuk berinteraksi satu sama lain.

ALAT-ALAT PRA DALAM PDRA

Banyak alat-alat Participatory Rural Appraisal yang digunakan dalam PDRA. Peta dan transek menjadi alat yang paling familiar digunakan.

Peta

Pertanyaan kunci dalam menggunakan alat ini misalnya: (1) Apa peristiwa bencana yang telah dan sedang terjadi dalam komunitas? Kapan terjadinya? (2) Peristiwa penting apa yang  membawa dampak terhadap komunitas? Kapan terjadinya?

Peta peta merupakan proyeksi dimensi mendatar / horisontal yang mengekpresikan kondisi permukaan bumi. Dengan demikian peta menggambarkan kondisi yang sebenarnya ada di permukaan bumi dengan proporsi yang sesuai. Tema-tema peta dibuat sesuai kebutuhan, misalahnya peta ancaman,peta kapasitas dan peta risiko. Sesuai temanya, pemetaan bertujuan (1) untuk mengidentifikasi wilayah yang beresiko terhadap ancaman-ancaman tertentu dan anggota komunitas yang rentan, (2) untuk mengidentifikasi sumberdaya yang tersedia yang dapat digunakan oleh anggota komunitas dalam pengelolaan resiko bencana, (3) melihat potensi resiko bencana pada aset penghidupan komunitas dan dampak pengurangan risiko yang terjadi akibat berbagai skenario penanganan.

Pemetaan ancaman dan sumber daya adalah alat yang memungkinkan anggota komunitas  untuk mengidentifikasi secara grafis anggota komunitas yang rentan terutama manula dan penyandang cacat yang menghadapi resiko ancaman seperti banjir. Alat ini juga  memungkinkan komunitas untuk melihat dasar sumber daya mereka dan menginventarisir kapasitas mereka.

Pertanyaan kunci pemetaan ini misalnya : (1) Ancaman apakah yang membuat komunitas  menghadapi resiko? (2) Tempat/wilayah mana dalam komunitas yang beresiko? (3)  Infrastruktur komunitas atau fasilitas penting manakah yang berada dalam ancaman? (4)  Siapa saja yang paling terkena resiko dan paling mungkin akan membutuhkan bantuan? (5)  Sumberdaya apa saja yang dapat ditemukan dalam komunitas? (6) Siapa yang memiliki  sumber daya paling sedikit dalam komunitas (keluarga atau anggota komunitas)? (7) Siapa  yang memiliki akses dan kontrol terhadap sumber daya yang tersedia? (8) Sumberdaya apakah yang berada dalam resiko? (9) Mengapa demikian?

Transek

Transek merupakan gambaran proyeksi lateral roman muka bumi. Dalam PDRA, transek  dilakukan untuk mendapatkan gambaran terkini kondisi kerentanan komunitas dan sumber  daya yang tersedia dan mungkin tersedia untuk pengelolaan resiko bencana. Contoh  pertanyaan kunci misalnya, (1) Sumber daya dan fasilitas apa yang dapat ditemui di daerah  tinggian? (2) Sumber daya dan fasilitas apa yang dapat ditemui di daerah dataran rendahan  tepi sungai? (3) Sumber daya dan fasilitas apa yang dapat ditemui di dekat daerah rawan banjir?

Transek Sejarah

Transek sejarah adalah presentasi grafis mengenai sejarah bencana dan pembangunan di  komunitas. Anggota komunitas dapat meninjau sejarah mereka berdasarkan periode lima   atau sepuluh tahunan. Mereka juga dapat memutuskan bahwa lima tahun terakhir mungkin  adalah masa paling penting untuk melacak dampak bencana terhadap kehidupan mereka.Transek sejarah dilakukan untuk (1) mengetahui sejarah bencana dalam komunitas, faktorfaktor  yang menyebabkan bencana dan dampaknya terhadap kehidupan komunitas dan  lingkungan. (2) Untuk menggambarkan seberapa jauh sumber daya alam telah terkena akibat bencana dan berapa banyak yang tersisa.

Contoh pertanyaan kunci misalnya (1) apa ancaman dan dampak yang terjadi? (2) apakah besar ancaman dan besar dampak? (3) kapan dampak menjadi lebih parah?.(3) mengapa bampak menjadilebih parah?

EPILOOG

Dari usaha-usaha tersebut di atas, pada akhirnya yang diperlukan adalah kemampuan dan  keseriusan rakyat dan pemerintah menerapkan perspektif manajemen resiko / bencana dalam  setiap kebijakan dan praktek pengelolaan sumberdaya. Hal tersebut baru bisa diwujudkan  apabila rakyat dan pemerintah memahami manajemen bencana secara utuh. Bangunan  keselarasan antara penanganan sebab dan dampak masih diperlukan, selama banjir itu hadir.  Oleh karena itu, upaya-upaya strategis penguatan kapasitas dalam meminimalkan dampak,  membangun cadangan pangan dan sumber produksi, penganeka-ragaman sumber  pemasukan, membangun jaringan dukungan sosial, serta adaptasi pasca kejadian, masih diperlukan.

Banjir perlu dipandang sebagai sesuatu bisa dikelola yang penuh harapan. Pengelolaan banjir  perlu direncanakan dan dilakukan secara multi disiplin yang berorientasi pada upaya-upaya  dengan pendekatan “sebab”. Artinya, lakukan upaya-upaya pencegahan, sebelum melakukan  pengurangan dampak. Penanganan banjir dengan pendekatan “sebab” secara moral bukan  saja komunitas terkena banjir, tetapi juga urusan komunitas di luarnya: di hulu DAS, atau bahkan di luarnya sama sekali: para penentu kebijakan.

Pada posisi ini para penentu kebijakan merupakan kunci awal yang penting. Pemangku  kebijakan bisa mengkaji kembali berbagai kebijakan-kebijakan yang dibuat. Apakah ikut  “menebar benih” bajir, dan membatalkannya demi mora? Apakah peradaban kita justru  menebar benih banjir, sehingga orang lain yang memanen? Artinya, apakah pikiran dan  perilaku kita menjadikan orang lain rugi? Jika jawabnya ya, maka kita perlu reorientasi  tindakan. Sebaliknya, kita bisa introspeksi atas peran kita sehingga dalam mencegah dan  meminimalkan banjir. Jiika kita semua mau berfikir ulang pada setiap perlakuan dalam  peradaban kita. Insyaallah, kita tidak menyemai benih banjir. Bukankah kita komunitas orang beradab?

Tinggalkan sebuah Komentar »

Belum ada komentar.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: