BebasBanjir2015

Corri E., Istiarto, Joko Sujono

UNJUK KERJA ALTERNATIF PENGENDALIAN BANJIR BATANG ANAI DAN BATANG KANDIS SUMATERA BARAT

Corri Eriza1, Istiarto2, Joko Sujono2
1)Bina marga Wilayah 1 Dinas PU Kimpraswil Kabupaten Pesisir Selatan
2)Jurusan Teknik Sipil dan Lingkungan Fakultas Teknik UGM – Jl. Grafika No. 2 Yogyakarta

Forum Teknik Sipil No. XVIII/2-Mei 2008

ABSTRACT

Flood occurs almost every year due to the floatation of Batang Anai and Batang Kandis. In 2001, the local authority made a plan to control the flood in both rivers, which was implemented in Anai-Kandis River Improvement with the alternatives of controlling flood by handling the river courses, such as improving and widening the river channel, and decreasing the peak of discharges by making dams or retarding basin.

Performance of flood control structures are made of three alternatives based on the information gathered. First alternatives suggest for repairing the river course and widening the river channel (with levee) in both rivers and floodway in Batang Kandis. Second alternative is similar with the first alternative except negation the leeve in Batang Anai and replenishment of floodgate in Batang Kandis. Third alternative for Batang Anai is identical to the second alternative and also widening the river channel throughout Batang Kandis. The analysis includes the analysis of sufficiency of channel to drain the design discharge and sediment transport analysis for the alternative with the best performance, which both could be doing with auxiliaries of Software HEC-RAS version 4.0 betas.

As the result, controlling river by repairing the river course and widening the river channel throughout Batang Anai and Batang Kandis (3rd alternative) gives the best performance comparing to the others alternatives, due to the fact that it could be able to canalize the design discharge of Q50 (1417 m3/s) in Batang Anai and Q25 (293 m3/s) in Batang Kandis. The simulation of transport sediment in Batang Anai with the 3rd alternatives implementation shows the biggest trend of erosion and deposition in a row, located next to National bridge downstream (RS 108) and precisely in downstream of RS 108 i.e., RS 107.

Key words : Flood control stuctures, Sufficiency of channel, Erosion and deposition

PENDAHULUAN

Hujan sepertinya tidak mengenal musim di   Kota Padang dan Sumatera Barat dan hampir   setiap tahun terjadi bencana alam banjir. Salah   satu kunci untuk menanggulangi bencana banjir ini   adalah menormalisasi tiga sungai yang muaranya    satu, yaitu Batang Kandis, Batang Kasang, dan   Batang Anai. Satu sungai terakhir berada di kawasan   Kabupaten Padang Pariaman, namun dampaknya ke warga Kota Padang (lihat Gambar 1).

Gambar 1 Lokasi penelitian di Batang Anai dan Batang Kandis

Pada tahun 2001 mulai dirintis perencanaan pengendalian banjir Batang Anai dan Batang   Kandis yang tertuang dalam Anai-Kandis River Improvement (Anonim, 2001).

Tujuan dari penelitian ini adalah mengkaji   kembali berbagai alternatif pada perencanaan   pengendalian banjir Batang Anai dan Batang   Kandis sehingga menghasilkan suatu alternatif   yang memberikan unjuk kerja terbaik sebagai   upaya mitigasi fisik untuk mengurangi kerugian   akibat banjir. Kajian mencakup: a) analisis kecukupan   alur dan tampang sungai dalam mengalirkan   debit rancangan, dan b) analisis potensi erosi dan   sedimentasi pada alternatif pengendalian yang   memperlihatkan unjuk kerja terbaik pada analisis   pertama. Kedua analisis tersebut dilakukan dengan   memakai alat bantu software HEC-RAS versi 4.0 Beta.

PENGENDALIAN BANJIR BATANG ANAI DAN BATANG KANDIS

Alternatif pengendalian banjir Batang Anai dan Batang Kandis yang ditawarkan dalam laporan perencanaan Anai-Kandis River Improvement (Anonim, 2001) adalah alternatif stuktur berupa perbaikan terhadap alur dan tampang maupun penanganan yang bertujuan untuk mereduksi Q puncak dari hulu seperti pembuatan dam atau retarding basin. Beberapa alternatif diikutsertakan dalam unjuk kerja pengendalian banjir pada penelitian ini. Alternatif tersebut merupakan alternatif yang memiliki fokus pengendalian banjir secara struktur melalui perbaikan alur dan pelebaran tampang. Sedangkan alternatif pengendalian banjir dengan aplikasi pembangunan dam atau retarding basin di hulu tidak ikut disimulasikan karena alasan keterbatasan data pendukung, lagipula tingkat keberhasilan alternatif yang memfokuskan penanganan pada alur sungai cukup tinggi. Sehingga upaya lebih lanjut untuk mereduksi debit puncak seperti pembangunan dam atau retarding basin tidak lagi dibutuhkan. Alternatif yang dimaksud disajikan dalam Tabel 1.

Alternatif Kd.1 bukanlah alternatif yang ditawarkan pada perencanaan Anai-Kandis River Improvement, namun merupakan modifikasi dari Kd.2 untuk melihat perbedaan antara adanya pintu air dengan tanpa pintu air. Kombinasi alternatif pengendalian banjir kedua sungai tersebut menghasilkan 3 desain alternatif pengendalian banjir, yaitu Alternatif 1 yang memadukan penanganan An.1 dan Kd.1, Alternatif 2 yang merupakan perpaduan An.2 dan Kd.2 dan Alternatif 3 yang merupakan kombinasi An.2 dan Kd.3.

PELAKSANAAN PENELITIAN

Pelaksanaan penelitian secara garis besar meliputi dua hal utama sebagai berikut ini.

1. Simulasi Unjuk Kerja Alternatif Pengendalian Terhadap Kecukupan Alur

a) Pengumpulan dan pengolahan data.

Sumber data berasal dari laporan perencanaan Anai-Kandis River Improvement (Anonim, 2001), penelitian Eka Damayanti (2007) “Pengendalian Banjir Batang Kandis Kota Padang” dan Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air Provinsi Sumatera Barat (2007). Penelitian dilakukan di daerah yang selama ini menjadi langganan banjir akibat meluapnya Batang Anai dan Batang Kandis, yaitu dari muara ke pertemuan kedua sungai hingga 11.88 Km ke hulu Batang Anai dan 8.6 Km ke hulu Batang Kandis.

Gambar 2 Profil hidrograf syarat batas hulu pada simulasi awal aliran.

b) Simulasi Kecukupan Alur

Simulasi untuk mengetahui kondisi hidraulis kedua sungai terdiri dari simulasi awal aliran untuk kondisi sungai dengan keadaan aslinya dan simulasi alternatif pengendalian banjir yang telah ditetapkan sebelumnya (3 alternatif).

Simulasi awal aliran bertujuan untuk mengetahui kapasitas tampang sungai dalam mengalirkan debit rancangan. Input aliran yang digunakan untuk simulasi ini dipilih berdasarkan perkiraan average bank full capacity sungai utama, yaitu flow hydrograph Q2 untuk Batang Anai dan Talao Bungo Drain dengan debit puncak 766 m3/s dan 55 m3/s serta Q1.1 dengan debit puncak 106 m3/s dan 80 m3/s untuk Batang Kandis dan Batang Kasang (Gambar 2).

Comprehensive design menggunakan debit Q25 untuk Batang Kandis, Talao Bungo Drain dan Batang Kasang, serta Q50 untuk Batang Anai. Profil hidrograf yang menjadi input comprehensive design dalam simulasi alternatif pengendalian banjir disajikan pada Gambar 3 dan 4.

Simulasi untuk melihat unjuk kerja alternatif pengendalian banjir yang telah ditetapkan sebelumnya dilakukan dengan masukan input aliran urgent dan comprehensive design. Urgent design mensyaratkan Q25 untuk Batang Anai (lihat Gambar 3) dan Q10 untuk Batang Kandis, Talao Bungo Drain dan Batang Kasang (lihat Gambar 4).

Gambar 4 Profil hidrograf Batang Kandis dan lateral inflow Batang Kasang dan Talao Bungo Drain pada simulasi unjuk kerja alternatif pengendalian banjir

Gambar 3 Profil hidrograf syarat batas hulu Batang Anai pada simulasi alternatif pengendalian banjir.

Masukan untuk kondisi batas hilir pada simulasi ini menggunakan hasil perhitungan pasang surut dengan persamaan sinusoidal di muara Batang Anai, durasi profil pasang surut diambil 22 jam untuk menyamakan dengan durasi input kondisi batas lainnya. Profil pasang surut tersebut disajikan pada Gambar 5.

Gambar 5 Profil pasang surut sebagai syarat batas hilir simulasi di muara Batang Anai.

2. Analisis Transpor Sedimen

c) Pengumpulan dan pengolahan data.

Data untuk keperluan simulasi ini diperoleh dari laporan perencanaan Anai-Kandis River Improvement (Anonim, 2001). Namun, akibat keterbatasan data yang tersedia maka simulasi transpor sedimen hanya dilakukan pada alur utamaBatang Anai. Data yang dimaksud adalah sebagai berikut ini.

  1. 1. Gradasi butiran material dasar yang tersebar di 6 lokasi Batang Anai.
  2. Rating curve pada lokasi paling hulu pemodelan.
  3. Kedalaman tanah lunak, yang diperoleh dari  hasil uji SPT di lokasi boring yang memiliki nilai N < 15.
  4. Data aliran quasi-unsteady, terdiri dari a) syarat batas hulu yang merupakan hasil pengolahan data aliran debit kala ulang 2, 5, 10, 25, dan 50 tahun, b) syarat batas hilir berupa stage hydrograph di muara Batang Anai, dan c) suhu aliran yang diasumsikan berada pada kisaran 30°C atau 62°F.

d) Simulasi Transpor Sedimen

Data yang sudah diolah langsung dimasukkan pada sediment boundary conditions di menu utama HEC-RAS. Pemilihan persamaan transpor sedimen dicermati dengan baik, agar parameter yang digunakan dalam persamaan tersebut sesuai dengan data sedimen yang dimiliki, baik sedimen di dasar sungai maupun suplai sedimen dari hulu. Persamaan Laursen (Copeland) digunakan sebagai transport function karena material dasar saluran dan material sedimen dari hulu didominasi dengan material sand dan gravel. Persamaan ini terbukti handal untuk menganalisis transpor sedimen pada saluran/sungai dengan material sand dan bahkan gravel. Sorting method dipilih metode Exner 5, dan fall velocity method dipilih metode Ruby. Pemilihan didasarkan pada kemiripan parameter sedimen yang digunakan dalam metode tersebut.

HASIL SIMULASI DAN PEMBAHASAN

1. Hasil Simulasi Aliran

Simulasi kecukupan alur dianalisis berdasarkan kemampuannya dalam mengalirkan debit rancangan yang difokuskan pada kejadian atau tidak terjadi limpasan di sepanjang alur yang dimodelkan. Pembahasan hasil masing-masing simulasi pemodelan adalah sebagai berikut.

a) Kondisi sungai aslinya

Hasil simulasi aliran terhadap kondisi asli di kedua sungai dengan input aliran berupa debit rancangan Q2 (debit puncak sebesar 766 m3/s) untuk Batang Anai dan Q1.1 (debit puncak sebesar 106 m3/s) pada Batang Kandis memperlihatkan kejadian limpasan di lokasi sepanjang alur yang dimodelkan (lihat Gambar 6). Rekapitulasi hasil simulasi awal di beberapa lokasi tinjauan disajikan dalam Tabel 2.

Gambar 6 Ilustrasi lokasi limpasan hasil simulasi awal aliran di kedua sungai.

Simulasi awal aliran terhadap kondisi hidraulis di kedua sungai menyatakan bahwa kedua sungai tersebut sudah tidak mampu untuk mengalirkan debit rancangan awal. Oleh karena itu, untuk mencegah dampak akibat genangan/banjir menjadi semakin besar diperlukan upaya penanganan (secara struktur) untuk mengembalikan kapasitas tampang kedua sungai dengan cara melakukan simulasi terhadap alternatif pengendalian banjir yang telah direncanakan sebelumnya.

b) Alternatif 1 pengendalian banjir Batang Anai dan Batang Kandis: Perbaikan Alur dan Pelebaran Tampang Beserta Tanggul, dan Floodway

Alternatif ini merupakan perpaduan penanganan dengan cara melakukan perbaikan alur dan pelebaran tampang sungai yang dilengkapi dengan tanggul pada alur utama Batang Anai (An.1) dan perbaikan alur dengan pelebaran tampang sungai yang dilengkapi dengan tanggul dan pembangunan floodway pada Batang Kandis (Kd 1). Ruas/cabang lain Batang Anai tetap dibiarkan seperti keadaan semula dengan penambahan inline structure seperti groundsill dan bronjong pada sisi kiri atau kanan alur yang bercabang. Penanganan di Batang Kandis dilakukan kecuali pada ruas mulai dari lokasi pertemuan Batang Kandis dengan Batang Kasang ke arah hilir sampai pertemuan dengan Batang Anai. Ruas baru Floodway dimaksudkan untuk mempersingkat jarak tempuh aliran menuju muara (ke laut) Batang Kandis. Skema pemodelan Alternatif 1 disajikan pada Gambar 7.

Gambar 7 Skema/denah pemodelan pengendalian banjir Alternatif 1.

 

Gambar 8 Plot memanjang hasil simulasi Alternatif 1 di Batang Anai dengan input aliran urgent dan comprehensive design.

Pada hulu pemodelan Batang Anai, ketinggian  air maksimum melebihi elevasi tertinggi  mercu sehingga air melimpas keluar melewati  tanggul. Elevasi muka air maksimum yang mengakibatkan  limpasan di atas tebing mercu sungai  juga ditemui sepanjang RS 104 (− 453 m dari  Jembatan Nasional) hingga − 2053 m dari Jembatan Nasional (RS 90).

Gambar 9 Plot memanjang hasil simulasi Alternatif 1 di Batang Kandis dengan input aliran urgent dan comprehensive design.

Pemodelan Alternatif 1 dengan input aliran  urgent design menyebabkan terjadinya limpasan di  beberapa lokasi setelah pertemuan dengan Batang  Kasang, yaitu pada RS 1026-1025, RS 1023, RS  1021-1012, RS 1005-1006, dan RS 1001. (Gambar  9) Rendahnya elevasi mercu sungai terutama pada  bagian sebelah kiri menyebabkan aliran melimpas  ke daerah sebelah kiri sungai yang merupakan  dataran rendah. Ketinggian muka air maksimum  pada RS yang melimpas adalah 0.72 m, nilai ini  stabil mulai dari pertemuan dengan Batang Anai sampai lokasi pertemuan dengan Batang Kasang.

Atas dasar kecukupan alur dan tampang  sungai, Alternatif 1 dinilai memberikan kinerja  yang buruk di bagian hulu Batang Anai dan pada  ruas antara pertemuan Batang Kasang sampai pertemuan dengan Batang Anai di Batang Kandis.

c) Alternatif 2 Pengendalian Banjir Batang Anai dan Batang Kandis: Perbaikan Alur, Pelebaran Tampang, Floodway, dan Pintu Air

Skema penanganan pada alternatif ini hampir   sama dengan Alternatif 1, yaitu dengan cara   melakukan perbaikan alur dan pelebaran tampang   sungai (tanpa tanggul) pada alur utama Batang   Anai (An.2) dan perbaikan alur dengan pelebaran   tampang sungai yang dilengkapi dengan tanggul,   pembangunan floodway pada Batang Kandis, dan   tambahan bangunan pintu air di lokasi + 3 Km dari pertemuan dengan Batang Anai (Kd 2).

Gambar 10 Profil muka air hasil simulasi Alternatif 1 dan 2 di lokasi paling hulu (RS 111) Batang Anai dengan input aliran urgent dan comprehensive design.

Secara umum, hasil simulasi Alternatif 2 di   Batang Anai menunjukkan kondisi hidraulis yang   hampir sama dengan simulasi sebelumnya. Hal ini   terlihat dari nilai debit puncak yang hampir sama   pada kedua alternatif. Perbedaan mencolok terjadi pada penurunan elevasi muka air (Gambar 10).

Penurunan yang cukup signifikan terjadi di   hulu pemodelan (RS 111) hingga mencapai 1.86 m   pada jam yang sama dibandingkan dengan hasil   simulasi Alternatif 1. Sedikit peningkatan terhadap   debit puncak pada simulasi Alternatif 2 ternyata   justru menurunkan elevasi muka air maksimum hampir di seluruh RS. Kondisi ini merupakan   dampak perubahan desain dan dimensi Batang   Anai dari Alternatif 1 menjadi Alternatif 2 yang   diperlebar, hal ini bukanlah kendala di lapangan   karena wilayah yang tersedia di kiri dan kanan   sungai cukup lebar dan dapat dimanfaatkan untuk   pembangunan alternatif ini. Kendala yang   mungkin timbul adalah permasalahan hak ganti  rugi tanah untuk pembebasan lahan yang akan digunakan bagi pelebaran sungai.

Hasil simulasi Alternatif 2 di Batang Kandis   menunjukkan terjadinya penurunan debit puncak   pada RS yang berada di hilir bangunan pintu air,   sedangkan peningkatan debit puncak terjadi mulai   dari batas hulu pemodelan Batang Kandis sampai   percabangan dengan ruas Floodway di RS 2006   menerus hingga ke batas hilir Floodway. Peningkatan   debit puncak ini berkaitan dengan adanya   bangunan pintu air di hilir pertemuan dengan   Batang Kasang (RS 1027.5) yang mengakibatkan   pembendungan aliran sekaligus menghalangi   aliran Batang Kasang untuk mengalir ke arah hilir   menuju pertemuan dengan Batang Anai. Sehingga   aliran berubah arah menuju ke Floodway. Terjadi   penurunan debit puncak hasil simulasi Alternatif 1   dari semula 81 m3/s menjadi 50 m3/s sebagai hasil   simulasi Alternatif 2 di RS 1000 (lokasi pertemuan dengan Batang Anai).

Gambar 11 Profil muka air di Batang Kandis hasil simulasi Alternatif 1 dan 2 di lokasi sebelum pertemuan dengan Batang Anai (RS 1000) dengan input aliran urgent dan comprehensive design.

Penurunan debit puncak tersebut diikuti   dengan penurunan elevasi muka air, namun hal   tersebut tetap tidak mempengaruhi elevasi muka   air maksimum yang terjadi (lihat Gambar 11).   Sehingga limpasan masih tetap terjadi pada RS   yang sama dengan RS yang melimpas pada   simulasi Alternatif 1, ini terjadi akibat pergaruh   pasang surut air laut yang cukup besar melalui RS   1000. Sama halnya dengan Alternatif 1, Alternatif   dengan perencanaan pintu air ini tidak menyelesaikan   masalah limpasan yang terjadi di sebagian   RS di hilir bangunan air. Alternatif 2 dinilai tidak   memperlihatkan unjuk kerja yang baik dalam   pengendalian banjir khususnya di Batang Kandis   namun memberikan unjuk kerja yang cukup baik dalam pengendalian banjir Batang Anai.

d) Alternatif 3 Pengendalian Banjir Batang Anai   dan Batang Kandis: Perbaikan Alur dan Pelebaran Tampang Sepanjang Alur

Alternatif 3 menawarkan bentuk penanganan   berupa perbaikan alur dan pelebaran tampang   sungai tanpa tanggul pada alur utama Batang Anai   (An.2) dan perbaikan alur dengan pelebaran tampang   sungai yang dilengkapi dengan tanggul disepanjang   alur Batang Kandis. Ilustrasi pemodelan Alternatif 3 disajikan dalam Gambar 12.

Gambar 12 Skema/denah pemodelan pengendalian banjir Alternatif 3.

Secara umum hasil simulasi Alternatif 3 di   Batang Anai dengan input aliran urgent dan   comprehensive design menunjukkan hasil yang   hampir sama dengan hasil simulasi Alternatif 2   sebelumnya. Hal ini terlihat pada nilai debit   puncak yang saling mendekati di hampir seluruh   RS pada alur utama Batang Anai. Hanya saja   terdapat kenaikan debit puncak di lokasi setelah  pertemuan Batang Anai dengan Batang Kandis.   Kenaikan debit puncak tersebut dipicu oleh adanya tambahan input aliran dari hulu Batang Kandis.

Dengan input aliran urgent design terjadi   kenaikan debit puncak menjadi 1567 m3/s   dibandingkan dengan nilai debit puncak dalam   hasil simulasi Alternatif 2 sebesar 1378 m3/s.   Kenaikan debit puncak ini tidak berpengaruh pada   kenaikan elevasi muka air maksimum, sehingga   elevasi muka air maksimumnya tetap berada pada   posisi 0.7 m yang merupakan kondisi status aman   dari potensi limpasan. Plot memanjang alur utama   Batang Anai hasil simulasi Alternatif 3 disajikan pada Gambar 13.

Gambar 13 Profil memanjang hasil simulasi Alternatif 3 di Batang Anai dengan input aliran urgent dan comprehensive design.

Pokok permasalahan yang tidak terselesaikan pada dua alternatif sebelumnya di Batang Kandis adalah masalah limpasan yang terjadi di sebagian besar RS mulai dari pertemuan dengan Batang Kasang hingga lokasi pertemuan dengan Batang Anai (RS 1000). Pada Alternatif 3, ruas tersebut dilakukan perbaikan alur dan pelebaran tampang (beserta tanggul) seperti pada ruas di hulunya.

Gambar 14 Profil memanjang hasil simulasi Alternatif 3 di Batang Kandis dengan input aliran urgent dan comprehensive design.

Elevasi muka air maksimum di ruas ini adalah ± 0.72 m akibat pengaruh dari pasang surut muka air laut di hilir. Sedangkan elevasi tertinggi tanggul (dengan tinggi tanggul 0.8 m) yang didesain pada Alternatif 3 untuk ruas ini adalah berkisar antara 1.36 m untuk RS 1000 dan 1.74 m untuk RS 1028. Hasilnya, aliran yang mengalir pada ruas tersebut tidak lagi melimpas melewati elevasi mercu sungai. Gambaran mengenai kondisi ini disajikan dalam profil melintang Batang Kandis dalam simulasi Alternatif 3 pada Gambar 14. Pengujian lebih lanjut terhadap alternatif ini, dilakukan dengan merubah input aliran menjadi hidrograf debit rancangan Q25 yang telah disesuaikan dengan perubahan kondisi tata guna lahan 2013 Kota Padang. Ternyata alternatif ini masih mampu untuk mengalirkan aliran dengan input aliran demikian tanpa menyebabkan terjadinya limpasan di salah satu RS. Tabel 3 berikut menyajikan perbandingan elevasi muka air maksimum yang dihasilkan masing-masing alternatif terhadap kondisi asli sungai di suatu lokasi tinjauan yaitu sebelah hilir Jembatan Nasional di kedua sungai.

Berdasarkan hasil yang diperoleh dan pembahasan sebelumnya, ditarik kesimpulan bahwa Alternatif 3 memberikan unjuk kerja pengendalian banjir yang baik terhadap kecukupan alur dan tampang di Batang Anai dan Batang Kandis.

2. Hasil Simulasi Transpor Sedimen

Analisis transpor sedimen dilakukan terhadap Alternatif 3 pengendalian banjir yang memperlihatkan unjuk kerja terbaik dari segi kecukupan alur dan tampang. Kegiatan ini bertujuan untuk melihat seberapa besar perubahan pada dasar sungai (mobile river bed) akibat transpor sedimen di sepanjang alur penelitian menggunakan software HEC-RAS 4.0 Beta pada masukan debit kala ulang tertentu. Karena keterbatasan data maka analisa hanya dilakukan pada alur utama Batang Anai.

Hasil simulasi menunjukkan trend perubahan dasar sungai yang semakin membesar seiring dengan besaran debit kala ulang sebagai input aliran quasi-unsteady. Selain itu, simulasi transpor sedimen memperlihatkan terjadinya perubahan dasar sungai yang cenderung sangat fluktuatif diantara cross section di sepanjang alur. Lokasi RS yang menjadi tinjauan dalam simulasi ini adalah lokasi yang berpotensi mengalami erosi seperti lokasi di sebelah hilir Jembatan Nasional (RS 108) dan hilir Jembatan Bypass (RS 33), serta lokasi untuk meninjau terjadinya deposisi pada dasar sungai yaitu sebelah hilir RS 108 (RS 107). Hasil simulasi yang menggambarkan trend perubahan dasar sungai pada titik tinjauan dapat dilihat pada Tabel 4 dan ilustrasi yang menggambarkan perubahan dasar saluran untuk masing-masing debit rancangan rancangan ditunjukkan pada Gambar 15.

Dari Tabel 4, tampak RS 108 memiliki trend dasar sungai yang mudah mengalami erosi. Tingkat erosi semakin membesar seiring dengan meningkatnya debit aliran yang melewati RS ini. Tingkat erosi tertinggi terjadi pada input aliran dengan kala ulang tetinggi yaitu Q50. Sebaliknya tingkat erosi mengalami penurunan pada pengaliran debit rancangan kala ulang 2 tahun.

Gambar 15 Besaran erosi/deposisi pada dasar Batang Anai hasil transpor sedimen dengan persamaan Laursen (Copeland) pada berbagai input aliran.

Kajian Potensi Erosi dan Sedimentasi di Batang Anai Berdasarkan Hasil Simulasi Transport Sedimen

Simulasi transpor sedimen memperlihatkan terjadinya erosi dan deposisi di sepanjang alur sungai yang cukup besar, mulai dari hulu Jembatan KA hingga hilir jembatan Bypass. Meskipun demikian, erosi dan deposisi yang cukup besar tersebut tidak mengurangi kecukupan alur dan tampang Batang Anai dalam mengalirkan debit banjir rancangan. Justru terjadinya erosi pada dasar sungai menambah kapasitas tampang sungai untuk dapat mengalirkan debit yang lebih besar lagi. Terbuka kemungkinan terhadap pengendalian banjir dengan Alternatif 1 dan 2 untuk dapat memperlihatkan unjuk kerja yang lebih baik lagi.

Analisis untuk mengetahui perubahan dasar sungai pada alur utama Batang Anai sangat dibutuhkan mengingat aktivitas penambangan disepanjang alur utama yang sangat tinggi. Terlebih lagi, penambangan dilakukan dengan cara mengambil material di dasar sungai itu sendiri. Sehingga, dengan diketahuinya perubahan dasar sungai untuk debit rancangan tertentu dapat menjadi bahan referensi bagi kegiatan penambangan demi terjaganya keseimbangan sedimen pada alur sungai. Misalnya saja dengan hanya melakukan penambangan pada cross section yang mengalami deposisi tertentu dan menghindari kegiatan penambangan disekitar jembatan yang dapat berakibat negatif terhadap penurunan dasar saluran disekitar jembatan, yang pada akhirnya mengganggu stabilitas pondasi jembatan dan efek rantai lainnya. Dengan hasil simulasi transpor sedimen pada alur Batang Anai setidaknya memberikan gambaran mengenai perubahan dasar sungai akibat aplikasi alternatif pengendalian banjir yang terbaik.

KESIMPULAN

Beberapa kesimpulan yang dapat diambil darihasil penelitian ini adalah sebagai berikut.

  1. Hampir seluruh titik lokasi river station yang  menggambarkan kondisi asli Batang Kandis  masuk dalam kategori kritis karena tidak mampu menampung debit banjir Q1.1=106
    m3/s.
  2. Simulasi unjuk kerja alternatif pengendalian  banjir Batang Anai dan Batang Kandis terhadap  kecukupan alur di kedua sungai memperlihatkan hal-hal sebagai berikut:
    a. Alternatif pengendalian banjir dengan perbaikan  alur dan pelebaran tampang  (dengan tanggul) di kedua sungai, serta  penambahan floodway di Batang Kandis  dinilai tidak cukup baik dalam mengalirkan  debit rancangan comprehensive  (Q50=1471 m3/s) di Batang Anai karena  masih terjadi limpasan di bagian hulu.  Selain itu, simulasi dengan input aliran  urgent design (Q10=240 m3/s) di Batang  Kandis memperlihatkan adanya limpasan  di lokasi setelah pertemuan dengan Batang Kasang.
    b. Simulasi dengan perbaikan alur dan pelebaran  tampang (tanpa tangul) memberikan  hasil yang baik terhadap pengurangan  elevasi muka air di Batang Anai sehingga  mampu dialiri oleh debit rangangan comprehensive  (Q50). Sebaliknya perbaikan  alur, pelebaran tampang (dengan tanggul),  floodway dan pintu air di lokasi + 3 Km  dari pertemuan antara Batang Anai dan  Batang Kandis tidak memperlihatkan  penurunan elevasi muka air di hilir pintu  air. Sehingga limpasan masih tetap terjadi  di lokasi yang sama dengan hasil yang  ditunjukkan pada simulasi alternatif sebelumnya.
    c. Pemodelan dengan penanganan struktur  berupa perbaikan alur dengan pelebaran  tampang di sepanjang Batang Anai dan  Batang Kandis menunjukkan kecukupan  alur yang sangat baik dalam mengalirkan  debit banjir rancangan. Desain tampang  Batang Anai pada alternatif ini paling  lebar diantara alternatif lainnya, namun  demikian wilayah di kiri dan kanan sungai  tersedia cukup lebar sehingga dapat  dimanfaatkan untuk pembangunan alternatif  ini. Kendala yang mungkin timbul  adalah permasalahan hak ganti rugi tanah  untuk pembebasan lahan yang akan digunakan bagi pelebaran sungai.
  3. Besarnya pengaruh air pasang laut dan aliran  dari Batang Anai terhadap bagian hilir Batang  Kandis menyebabkan upaya penanganan  pengendalian banjir di sungai ini harus  dilakukan secara menyeluruh terhadap alur  Batang Kandis yang rawan banjir. Untuk itu  perbaikan terhadap alur dan pelebaran  tampang harus dilakukan mulai dari hulu  hingga ke hilir (pertemuan dengan Batang Anai).
  4. Hasil simulasi transpor sedimen di alur utama Batang Anai dengan aplikasi pengendalian banjir Alternatif 3 memperlihatkan kejadian erosi dan deposisi terbesar berturut-turut di lokasi sebelah hilir Jembatan Nasional (RS 108) dan tepat di hilir RS 108 yaitu RS 107.
  5. Simulasi transpor sedimen ini memperlihatkan perubahan dasar sungai apabila dialiri oleh input aliran Q2, Q5, Q10, Q25, dan Q50 dengan asumsi pada sungai tersebut belum dilewatkan aliran sebelumnya. Hasil yang diperoleh dapat dimanfaatkan sebagai referensi untuk mengetahui potensi erosi dan sedimentasi pada sungai dalam rangka menjaga keseimbangan sedimen dalam sungai. Hasil ini belum memperlihatkan keadaaan yang sesungguhnya karena masih menggunakan banyak asumsi karena keterbatasan data sedimen yang cukup sulit diperoleh dan penggunaan persamaan transpor sedimen yang hanya dianggap cukup mewakili keadaan yang sesungguhnya.

DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 2001, Anai-Kandis River Improvement, Design Note and Design Report in Padang area flood control project (II), Proyek Pengendalian Banjir dan Pengamanan Pantai Propinsi Sumatera Barat.

Anonim, 2002, River Analysis System HEC-RAS, User’s Manual and Hydraulic Reference Manual US Army Corps of Engineers, Hydraulic Engineering Centre.

Anonim, 2007, Perhitungan Debit Banjir Rancangan Batang Anai, Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air Provinsi Sumatera Barat.

Eka Damayanti, 2007, Pengendalian Banjir Batang Kandis Kota Padang, Tesis, Program Studi MPBA Sekolah Pasca Sarjana Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta.

4 Komentar »

  1. bagaimana mendapatkan soft copy HEC RAS YANG TIDAK DIPROTEK KALAU ADA APAKAH BOLEH KITA DATANG DI YOGYAKARTA MENEMUI NARA SUMBER DARI IR AGUS INDRAKSO LULUSAN TEKNIK SIPIL UGM TAHUN 1987 ERA PAK REKTOR KUSNADI ALMARHUM BRAVO UGM TEKNIK SIPIL UGM

    Komentar oleh Anonim — Agustus 29, 2011 @ 12:22 pm

  2. Bisa pak, sepertinya sekarang untuk modul yg simple geometry tidak di protect..🙂

    Komentar oleh ida — September 29, 2011 @ 6:37 am

  3. Tulisan yang bagus dan bermanfaat. Mohon izin mengkoleksi tilisan ini. Terimakasih.

    Komentar oleh Andriwifa — November 28, 2011 @ 8:54 am

  4. Maaf bapak, mohon ijin untuk bisa mengcopy tulisan bapak. Semoga berkenan. Tks.

    Komentar oleh bangunbumiraya — April 16, 2014 @ 5:52 am


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: